3 Pempek Enak di Bandung, Dijamin Bikin Kamu Ketagihan - Kalo ditanya, sebutkan salah satu kota di Indonesia yang ingin kamu kunjungi. Kayaknya saya bakalan jawab : Palembang. Kenapa Palembang? Dan jawabannya adalah karena saya doyan Pempek. Haha. Cetek banget ya😂

Yap pempek adalah salah satu makanan favorit saya. Saya doyan banget pempek.

Saya masih ingat dulu ketika pertama kali mencicipi pempek, yaitu sewaktu saya masih SD. 

Saat itu saya berkunjung ke rumah seorang teman. Yang kebetulan teman saya tersebut berasal dari Palembang. Dan ibunya suka bikin pempek. Percaya atau tidak waktu itu saya makan pempek pake nasi haha. 

Dan rasanya nikmat banget, inget terus sampe sekarang. Mungkin itu awalnya kenapa saya suka banget sama pempek 😄

Tapi walaupun keinginan tuk bisa makan pempek di kota asalnya langsung belum kesampean. Saya tetap bisa menikmati pempek enak yang ada di kota Bandung. 

Pempek enak yang rasanya juara dan udah bikin saya ketagihan.

Ini dia pempek enak favorit saya di kota Bandung :


       1.      Pempek Rama 

Sesuai namanya pempek Rama berlokasi di jalan Rama no 28 (daerah jl Pajajaran, Bandung). Menempati halaman sebuah rumah yang sederhana namun nyaman dan bersih. Pempek Rama ini merupakan salah satu kedai pempek legendaris di kota Bandung. 

Sudah berdiri sejak tahun 1988 silam. Yang artinya sudah lebih dari 30 tahun ada di kota Bandung. Selain di jalan Rama, pempek Rama ini juga buka cabang di jalan Lengkong Besar no 93, sebelum Atmosphere Café (sejajaran).

Di pempek Rama, tersedia aneka hidangan pempek yang lengkap. Mulai dari pempek Kapal Selam, pempek Lenjer (yang bentuknya panjang), pempek Adaan (yang bentuknya bulat), pempek Kulit, pempek Keriting, pempek Panggang hingga Tekwan tersedia disana. 

 Baca Juga : Temukan Berbagai Macam Kuliner Khas Nusantara di Sego Nusantara

pempek panggang
Pempek panggang dengan wadah daun pisang siap dipanggang | foto : IG @pempekrama

Selain itu tersedia juga aneka minuman seperti es campur ala pempek Rama yang sayang banget kalo dilewatkan.

es kacang merah
Es campur ala pempek Rama terdiri dari kacang merah, cingcau dan peuyeum (tape) yang diberi es serut dan sirup. yummy.
| foto IG : @pempekrama

Harga pempek Rama bervariasi tergantung jenis dan ukuran. Mulai Rp 7000 (mini size) hingga Rp 40.000 (pempek Ebi).  Seporsi pempek Rama disajikan dengan tambahan topping bihun dan irisan mentimun. Wow mantap!

pempek enak di bandung
Pempek Kapal Selam besar dijual dengan harga Rp 20.000 | foto : IG @pempekrama


Oya kuah cuko di pempek Rama tersedia dalam dua pilihan, ada yang pedas dan tidak pedas. Konsumen bisa pilih sesuai selera. Karena ada lho kedai pempek yang kuah cuko-nya lumayan pedas hingga saya yang ga begitu doyan pedas jadi kepedasan. Ga kuat makannya. 

Baca juga : 3 Makanan Khas Aceh Yang Bikin Saya Ketagihan


       2.      Pempek Pak Raden

Selain di kota Bandung, pempek pak Raden juga punya cabang di kota lain seperti di Jakarta dan beberapa daerah di Sumatra. Tuk di kota Bandung sendiri saya paling sering pesan pempek ke cabang pempek pak Raden yang ada di Jalan.PH.H Mustopha (Cikutra). Karena letaknya cukup dekat dari rumah.

Cabang pempek pak Raden lainnya di Bandung ada di Antapani (jl.Kuningan), Sarijadi (jl.Lemah neundeut) dan kabarnya pempek pak Raden juga buka cabang di jl. Rama no 21 dekat pempek Rama.

Ngomongin soal pempek, setiap pesan pempek saya pasti memilih pempek jenis Kapal Selam besar. Jenis pempek yang di dalamnya terdapat isian telur. Ada juga sih jenis pempek lain yang juga ada telurnya yaitu pempek Lenggang. Tapi bedanya telurnya ada di luar dan di dadar. Selain pempek kapal selam, pempek keriting yang bentuknya mirip kerupuk Palembang itu juga jadi favorit saya. Menurut saya rasanya lebih gurih dan nikmat.

pempek enak di bandung
Foto : www.instagram.com/sarrahgita

Yang saya suka dari pempek pak Raden ini rasa pempeknya lembut dan gurih serta dibuat dari ikan tenggiri asli. Kuah cukonya pun disajikan dalam botol yang terpisah. Jadi kita bisa tuang cuko sesuai kebutuhan. Namun berbeda dengan pempek Rama, pempek pak Raden hanya diberi topping mentimun saja. Harga pempek kapal selam di pempek pak Raden yaitu Rp 17.000

      3.      Pempek Veny

Pempek Veny bisa dijumpai di foodcourt Mal paskal 23, Jalan Pasirkaliki, Bandung. Waktu itu saya ga sengaja mencicipi pempek Veny karena tertarik dengan varian pempek charcoal yang ditawarkan. Unik juga ya ada pempek berwarna hitam. Karena pada dasarnya saya senang mencicipi menu makanan baru. Saya pun langsung memesan satu porsi.  

pempek enak di bandung
Seporsi pempek Veny harganya sekitar Rp 25.000 | foto : IG @pempekveny edited by sarrahgita

Dan setelah mencobanya ternyata rasanya sama dengan pempek biasa hehe cuma bedanya warnanya aja yang hitam. Charcoal adalah karbon yang dihasilkan dari tempurung kelapa sawit tua, bambu atau serbuk kayu yang telah melalui proses khusus sehingga aman untuk dikonsumsi. 

Pempek Veny ini termasuk pempek yang berani berinovasi. Selain pempek charcoal pempek Veny juga membuat varian pempek isi keju. Pempek Veny adalah pempek homemade yang dapurnya ada  di daerah Kopo (Taman Holis, Bandung).

Oya tuk pempek Veny dan pempek Rama juga menerima pesanan dan bisa dikirim ke luar kota lho. Dan masih banyak aneka kuliner Bandung lainnya yang sangat menggoda dan sayang untuk dilwatkan begitu saja.



10 Wishlist di Tahun 2020 - Setiap manusia pasti mempunyai harapan dan keinginan. Begitupun dengan saya. Setelah di tahun-tahun sebelumnya harapan yang saya miliki hanya sekedar harapan dan kemudian terlupakan begitu saja. Di tahun ini saya ingin mencatatnya supaya saya selalu ingat dan bersemangat untuk mencapainya. InsyaAllah 😊.



photo : www.instagram.com/sarrahgita


10 Wishlist di Tahun 2020 :

1. Hijrah Dalam Berpakaian. 

Sebagai seorang muslimah ada kaidah-kaidah dalam berpakaian yang seharusnya diikuti. Dan sampai saat ini saya belum memenuhi kaidah-kaidah tersebut. Seperti rutin memakai kaos kaki dan memakai pakaian yang longgar dan tidak membentuk badan.

Bagi perempuan kaki adalah bagian dari aurat. Dan yang bukan bagian dari aurat adalah wajah dan telapak tangan saja. Perlahan-lahan saya ingin segera memulainya. Dan itu semua tentunya membutuhkan proses.

Salah seorang sosok muslimah yang menginspirasi saya dalam berpakaian adalah Fitri Aulia, pemilik salah satu brand baju muslimah sekaligus fashion designer yang juga seorang blogger. Penampilannya tampak bersahaja sebagai seorang muslimah.  

2. Punya Bisnis di Bidang Makanan Sehat. 

Punya bisnis adalah salah satu impian saya. Khusunya bisnis di bidang kuliner. Dan sebagai seorang perempuan sekaligus ibu rumah tangga yang peduli akan kesehatan. Saya ingin sekali punya usaha di bidang makanan sehat. 

Selain sebagai support untuk diri sendiri supaya segera memulai hidup sehat, saya juga ingin mengajak orang lain untuk peduli akan pentingnya hidup sehat.

Baca Juga : Sarapan Cantik dan Sehat di Cafe Green And Beans

3. Mengurangi Kegiatan Konsumtif Seperti Jajan Atau Nongkrong di Café. 

Sejak dulu saya punya hobi kulineran. Nyicipin makanan baru yang terlihat menggoda dan menarik untuk dicicipi. Sesekali sambil nongkrong di café bareng teman. 

Kalo ada info café baru saya selalu bersemangat untuk berkunjung kesana. Seru khan sambil hang out sekalian sambil foto-foto makanannya buat diupload di media sosial. Hehe. Hal tersebut memang menyenangkan.

Tapi setelah saya pikir-pikir lagi kegiatan tersebut konsumtif juga ya. Apalagi kalo dalam sebulan lebih dari dua kali. Sekali jajan bisa keluar uang mpe 100ribu rupiah. Mendingan uangnya ditabung aja deh. Dan saya alokasikan buat kebutuhan lain yang lebih penting. 

Baca juga : Tips Mengatur Keuangan Ala Financial Planner vs Pengusaha

4. Menghindari Makanan Sampah (junk food) Yang Tidak Dibutuhkan Oleh Tubuh. 

Sebenernya saya udah jarang banget makan junk food seperti makanan siap saji atau minuman bersoda. Tapi jujur saya masih sering tergoda oleh makanan lain yang sebenarnya termasuk ke dalam kategori makanan sampah juga. Seperti  mie instan, seblak, cilok dsb. Huaa..makanan-makanan tersebut emang salah satu my guilty pleasure.

Di lidah rasanya emang enak bangeet, tapi sebenernya mereka semua ga baik untuk tubuh karena cenderung susah dicerna oleh usus. 

Selain itu makanan-makanan tersebut juga banyak mengandung penyedap rasa (msg) dan zat pengawet yang kalo dikonsumsi terlalu banyak bisa menimbulkan efek samping yang berbahaya bagi tubuh.

5. Rutin Berpuasa. 

Selain menjaga makanan yang masuk ke dalam tubuh. Alangkah baiknya kalo saya mulai membiasakan diri untuk rutin berpuasa. Minimal seminggu dua kali. Itung-itung puasa sunah Senin Kamis.

Dan saya juga baru tahu kalo berpuasa itu sebenarnya memiliki banyak manfaat untuk tubuh. Selama berpuasa terjadi proses regenerasi sel-sel baru di dalam tubuh. Atau yang istilah kerennya dikenal dengan sebutan autophagy.  

Jadi dengan berpuasa badan seperti di detox yang bisa membuat badan kita lebih sehat, berat badan pun bisa ikut turun. mau dong? hehe. Karena rutin berpuasa bisa mempercepat metabolisme tubuh seseorang.  

* Autophagy adalah sebuah proses ketika sel-sel di tubuh kita mengeluarkan racun dan menggantikan racun-racun tersebut dengan memperbaiki diri sendiri.

Baca Juga : Buka Puasa Diluar Rumah Yes Or No?

6. Mulai Mengunjungi Acara Kajian Tentang Agama. 

Jujur selama ini saya jarang banget datang ke acara kajian tentang agama. Tahun lalu saya sempat rutin ikut sebuah acara kajian bareng teman. 

Tapi saya agak sedikit kurang sreg dengan acara kajian tersebut. Karena cenderung eksklusif gitu. Jadi saya memutuskan untuk mencari acara kajian lain yang lebih pas di hati.

Baca Juga : Indahnya Berbagi Kebersamaan Bareng Majelis Taklim Yasmeena

7. Mulai Berolahraga Untuk Badan Yang Lebih Sehat Dan Bugar. 

Olahraga adalah salah satu hal yang paling malas saya lakukan. Ga tau kenapa hehe. Dulu sempet ikut yoga. Tapi biaya per visitnya relatif mahal. Rp 70.000 per sekali datang. Tapi gimana tempat dan instrukturnya juga sih. InsyaAllah saya mau coba jenis olahraga lain yang lebih ringan di kantong kayak jogging misalnya.

Baca Juga : Menikmati Olahraga Yoga Di Taman Musik, Bandung

8. Wisata ke kota-kota yang ada di Indonesia. 

Hmm, banyak sekali kota-kota yang ingin saya kunjungi seperti Padang, Medan, Aceh dan masih banyak lagi. Apalagi kalo perginya rame-rame bareng teman or keluarga. Seru kali yaa.

Baca Juga : Jalan-jalan ke Bromo Dari Malang

9. Umroh bareng sekeluarga. 

Di tahun 2014 lalu saya pernah umroh berdua bareng suami. Dan saya punya keinginan tuk bisa pergi umroh lagi bareng keluarga inti. Mamah, bapak dan kakak laki-laki saya. Doakan semoga ada rejekinya ya. Aamiin.

10. Bisa berenang. 

Sebuah keinginan yang terus tertunda. Ya saya ingin sekali belajar berenang. Waktu kecil dulu saya pernah punya pengalaman kepleset ke kolam renang. Jadi saya agak alergi gitu sama yang namanya air hehe.

Dan walopun saya udah ga muda lagi, saya masih mau kok belajar renang. Karena yang namanya belajar itu ga kenal usia asalkan kitanya mau dan yang ngajarinnya super sabar.Hihi.
   

    So apa saja harapan man-teman di tahun 2020 ini? Share yuks
     




new year resolution
sumber : pinterest


Coffee And Friends – Seduh Kopi Sendiri Di Kopi Dewa - Di hari Rabu (01/01) lalu, tepat di hari pertama memasuki tahun baru 2020 saya mengajak seorang teman lama yaitu Amel untuk bertemu di sebuah kedai kopi. Kedai kopi memang menjadi pilihan yang tepat untuk bertemu dengan teman. Apalagi saya dan Amel terakhir bertemu sekitar 4 tahun yang lalu. Kita pun sepakat untuk bertemu langsung di Kopi Dewa. Sebuah kedai kopi yang lokasinya ada di tengah-tengah antara rumah saya dan Amel. Yaitu di kawasan jalan Margacinta, Buah Batu, Bandung, sekitar 1 km dari Carefour Kiara Condong. 

“Coffee With A Friend Is Like Capturing Happiness In A Cup”



Selamat Datang di Kopi Dewa


Namun ada yang sedikit berbeda dengan kedai kopi yang satu ini. Saya datang ke kopi Dewa tidak hanya untuk menikmati segelas kopi bersama teman saja. Minum kopi bareng teman sambil ngobrol ngalor ngidul terdengar biasa. Tapi di kopi Dewa saya bisa mendapatkan hal lainnya yang lebih bermanfaat. Seperti belajar nyeduh kopi sendiri menggunakan alat-alat seduh kopi yang disediakan dan tentu saja berkenalan dengan ilmu tentang kopi dari kang Restu, owner kopi Dewa. 


Sudut kopi di kopi Dewa


Selain ahli meracik kopi, kang Restu juga pandai meracik teh

Kopi Dewa memang berbeda dengan kedai kopi lainnya. Kopi Dewa lebih tepat disebut sebagai sebuah Mini Lab bagi para pecinta kopi, untuk berbicara tentang kopi, mengenal kopi lebih jauh dan tentu saja menikmati kopi.

Saling nyicipin kopi hasil seduhan masing-masing


Biji kopi yang menjadi best seller di kopi Dewa adalah jenis Grape Candy dan Berry Juice.

Di kopi Dewa tersedia aneka biji kopi dan alat-alat kopi. Pengunjung yang datang bisa membeli biji kopi dan menggilingnya langsung disana. Atau kalo mau lebih praktis bisa juga beli kopi dalam bentuk bubuk yang sudah dikemas. 



Minum kopi sambil baca buku tentang kopi..Mantul !

 
Minum kopi sambil ngemil donat original..perfect combo !

Jujur, kedai kopi Dewa berhasil membuat saya tertarik lebih jauh tentang kopi. Banyak sekali cerita menarik tentang kopi yang disampaikan oleh Kang Restu. Mulai dari jenis biji kopi, cara menyeduh kopi, cara mencicipi kopi yang baik dan benar, cara menyimpan kopi supaya rasanya ga berubah dan masih banyak lagi.

Menyimpan kopi sebaiknya tidak di tempat yang kedap udara

 

Belajar Menyeduh Kopi Sendiri Di Kopi Dewa #SeduhGoceng

Ngomongin soal nyeduh kopi, banyak sekali alat seduh yang bisa digunakan untuk membuat kopi. mulai dari cara manual hingga menggunakan alat seperti mesin espresso dan lain sebagainya.

Dan bersama Amel, di kopi Dewa saya belajar menyeduh kopi sendiri dengan cara manual menggunakan alat seduh yang bernama V60. Alat seduh kopi yang berbentuk seperti huruf V dan konon katanya memiliki kemiringan 60 derajat.

Aneka alat seduh V60 di kopi Dewa, ada yang berbahan keramik, stainless, plastik hingga batu alam

V60 ini terdiri dari berbagai macam bahan dan bentuk. Ada yang terbuat dari keramik, plastik,stainless hingga batu alam seperti bahan ulekan. Dan setiap bahan dan bentuk alat seduh V60 tersebut bisa menghasilkan rasa kopi yang berbeda. Menarik ya..





Dan menyeduh kopi itu ada ilmunya. Ga semudah seperti kelihatannya. Suhunya harus sekian derajat, takarannya harus sekian gram. Ketinggian teko ketika nuangin air pun berpengaruh pada rasa kopi yang dihasilkan lho. Pas praktek sendiri dan dikasi tau kalo posisi teko saya ketinggian, saya langsung panik, takut salah. Deg-degan banget haha. 

 
Muka super tegang..bikin kopi itu selain harus pake hati juga harus full konsentrasi

Kira-kira kopi buatan saya seperti apa ya rasanya ? hehe

Namun saya cukup lega karena berdasarkan penuturan kang Restu sebuah minuman kopi itu tidak bisa dikatakan enak atau tidak. karena rasa itu tergantung pada selera. Yang namanya selera pasti beda-beda dong ya. Ada yang suka kopi manis ada juga yang suka kopi pahit.

Kegiatan seduh kopi sendiri yang saya lakukan ini merupakan bagian dari program Seduh goceng. Seduh Goceng adalah sebuah program dimana para pengunjung bisa belajar menyeduh kopinya sendiri, mulai dari memilih jenis biji kopi yang diinginkan, menggiling kopi, belajar menuangkan air panas ke dalam bubuk kopi menggunakan teko leher angsa, hingga membereskan dan mencuci sendiri gelas bekas kopi yang kita minum tadi. Dan program #seduhgoceng ini ternyata banyak sekali peminatnya.


Sesuai namanya #seduhgoceng, pengunjung cukup membayar goceng alias Rp 5000 saja.Nice concept !

 

Cara Mencicipi Kopi Ala Kang Restu


Setelah belajar menyeduh kopi sendiri, kopi #seduhgoceng hasil buatan saya tadi tentu saja harus saya cicipi. Dan Kang Restu pun mengajarkan bagaimana cara mencicipi kopi supaya kita bisa mendeskripsikan berbagai rasa yang ada di kopi tersebut.

Cara mencicipi kopi ala kang Restu :

  1. Gunakan sendok berbentuk bulat, yang biasa dipake makan sup itu lho.
  2. Ambil sesendok kopi, tempelkan ujung sendok di bibir bawah untuk mengetes apakah minuman kopi tersebut masih panas atau tidak.
  3. Kalo sudah ga panas, sedot atau sesap sedikit kopi ke arah hidung hingga mengeluarkan bunyi atau suara seruput yang agak keras. Menyesap kopi dengan suara keras akan menyebarkan cita rasa kopi ke seluruh area lidah. Sehingga kita dapat mendeteksi rasa yang terkadang sering tidak disadari.
  4. Saat menyesap, hidung akan menghirup aroma kopi secara bersamaan. Dan hidung memiliki kemampuan mendeteksi ratusan atau bahkan ribuan aroma. Berbeda dengan lidah yang hanya dapat mendeteksi beberapa rasa saja.

Cara tersebut rupanya merupakan salah satu bagian dari proses cupping (cara minum kopi ala professional). FYI kang Restu ini adalah seorang Q Grader. Q Grader adalah sebutan untuk pencicip kopi professional yang sudah tersertifikasi oleh Coffee Quality Institute (CQI) di seluruh dunia. Wah hebat ya. Tak heran Kopi Dewa terus berkembang dan tetap bertahan hingga sekarang (kopi Dewa berdiri pada tahun 2016 ).

Sedikit penasaran saya pun mencoba mencicipi kopi dengan cara kang Restu tadi, tapi suara seruputnya ga berhasil keluar tuh. Nyicipinnya sambil malu-malu soalnya haha. Sebuah pengalaman yang menarik dan hari Rabu sore yang menyenangkan di kopi Dewa. Bagaimana dengan ceritamu di awal tahun baru 2020 ini? Semoga sama-sama menyenangkan ya 😘.


FYI Kopi Dewa membuka aneka workshop tentang kopi dan menerima kursus tentang ilmu administrasi dalam mengelola coffee shop. Keren !



Kopi Dewa
Komplek Bahagia Permai Raya no 2
Jl. Margacinta, Buah Batu, Bandung
Instagram : @kopidewa
website : www.kopidewa.com