3 Spot Kuliner Legendaris Di Kawasan Jalan Gempol, Bandung

by - September 24, 2019

3 Spot Kuliner Legendaris Di Kawasan jalan Gempol, Bandung - Ngomongin kuliner memang ga ada habisnya. Apalagi kalo kulinerannya di kota Bandung. Berbagai macam jenis kuliner terbaru yang muncul selalu tampak menarik dan menggoda selera. Mulai dari yang serba keju, serba coklat atau bahkan serba pedas. Namun diantara sekian banyak kuliner kekinian tersebut, masih ada lho kuliner legendaris khas kota Bandung yang tetap digemari oleh para pecinta kuliner. 

Tiga diantara kuliner legendaris khas Bandung tersebut bisa dijumpai di kawasan jalan Gempol. Sebuah kawasan strategis di tengah kota Bandung, yang berjarak sekitar 200m dari Gedung Sate, atau bisa juga diakses dari jalan Dago (setelah supermarket SuperIndo belok kiri) dan dari jalan Riau /Banda (sebelum toko HijabStory belok kiri). 

roti gempol


Ini Dia 3 Kuliner Legendaris Di Kawasan Gempol Yang Masih Bertahan Hingga Sekarang Dan Wajib Kamu Coba


  1. Kupat Tahu Gempol
Siapa yang ga kenal dengan kupat tahu Gempol. Jajanan khas Bandung yang terkenal dan legendaris. Kupat tahu Gempol ini sudah ada sejak tahun 1965. Masih bertahan hingga sekarang dan digemari sebagai salah satu menu sarapan. Tak heran sebelum jam 11 siang, kupat tahu Gempol sudah habis terjual. 

Sebenarnya sajian kupat tahu ini cukup simple, terdiri dari irisan kupat (ketupat) yang diberi potongan tahu yang digoreng setengah matang, toge rebus serta kuah bumbu kacang dan kemudian ditaburi bawang goreng serta kerupuk aci. 

Namun Kupat tahu Gempol memiliki daya tarik tersendiri dan menjadi makanan favorit banyak orang. Belum lengkap rasanya kalo ke Bandung tapi ga mencicipi kupat tahu Gempol. Sepiring kupat tahu Gempol bisa kamu nikmati dengan harga Rp 17.000

Kerupuk aci warna pink ini jadi salah satu ciri khas kupat tahu Gempol | foto : IG @duniakulinerbdg



  1. Roti Gempol
Selain kupat tahu Gempol, ada juga roti bakar Gempol. Jujur sebagai orang Bandung, baru sekitar dua bulan lalu saya kesampean nyicipin roti bakar Gempol ini. Hehe. Sore itu bersama seorang teman yang sedang datang berkunjung ke Bandung, saya mencicipi sepiring roti bakar Gempol dengan isian selai kacang dan selai strawberry. Hmm, ternyata rasa rotinya memang berbeda dengan roti biasa, sangat khas dan original. Original karena dibuat langsung alias homemade. Pabrik roti Gempol ada di sebelah toko roti Gempol. Saya jadi penasaran deh pengen liat langsung cara bikin rotinya. 

Oya saya suka lho dengan suasana di toko roti Gempol. Interiornya masih asli. Sederhana dan jadul banget. Di ruangan yang berukuran sekitar 3x5m tersebut, terdapat sebuah etalase besar dari kayu dan tempat duduk yang bentuknya memanjang lurus. Dengan 4 buah meja bulat berukuran kecil yang menempel pada kursi. Menikmati sepiring roti bakar Gempol di tokonya langsung memang terasa lebih nikmat. 

Suasana vintage di roti Gempol | foto IG @qraved

Tuk menu roti bakar di roti Gempol terdiri dari dua pilihan rasa, asin dan manis. Bahkan kita juga bisa pesan dengan pilihan setengah rasa asin dan setengah rasa manis. Sesuai selera😘. Disajikan dalam beberapa pilihan porsi, porsi personal, porsi sharing (bisa dimakan berdua) dan porsi ririungan (bisa dimakan rame-rame). Untuk jenis rotinya terdiri dari dua jenis. Ada roti gandum dan roti putih biasa. Harga seporsi roti Gempol mulai Rp 8.000 - Rp 48.000 (big size).

Dijamin kenyang kalo makan roti Gempol ini sendirian hehe | foto : IG @infobdgcom



  1. Toko Kue Sari-Sari
Sebenarnya toko kue Sari-Sari tidak berlokasi persis di jl.Gempol, melainkan di depan jalan sebelum masuk ke jl Gempol yaitu tepatnya di jl. Sultan Tirtayasa. Toko kue Sari-Sari sudah ada sejak tahun 1950an. Awalnya berlokasi di jl Sudirman hingga kemudian pindah ke jalan Tirtayasa. Kue basah khas Sari-Sari digemari sampai saat ini karena rasanya yang enak. Rasanya tetap sama dan variannya banyak sekali.

Kalo liat kue ginian ga tau kenapa saya suka kalap pengen semuanya haha | foto : fb : ambuirmamaryam

Terdapat sekitar puluhan macam kue khas nusantara yang dijual di toko kue Sari-Sari. Mulai dari yang manis hingga yang asin. Lengkap.  Bahkan makanan berat seperti aneka nasi khas nusantara tuk menu sarapan juga tersedia di toko kue Sari-Sari. Dan yang menjadi nilai plus, kalo kita makan di toko kue Sari-Sari kita bisa mendapatkan free minuman teh tawar hangat. Buat saya itu istimewa πŸ˜€ #BandungBanget

Selain bisa menemukan beberapa kuliner khas Bandung yang legendaris. Menurut saya kawasan jalan Gempol ini memang memiliki ciri khas yang cukup unik. Khususnya jalan Gempol Wetan yang merupakan sebuah area padat penduduk  dengan lebar jalan yang hanya cukup dilewati oleh satu buah mobil saja, namun didalamnya terdapat beberapa spot kuliner yang menyajikan berbagai macam makanan. Kawasan jalan Gempol relatif ramai dikunjungi oleh para wisatawan terutama pada saat weekend (Sabtu dan Minggu) dan hari libur.

Ga pernah bosen deh kulineran di kawasan jalan Gempol. Karena disana banyak banget pilihan makanan yang recommended dan wajib kamu coba.

Salam,


 


You May Also Like

28 comments

  1. Mba Gitaaa ak belum pernah mamam kuliner yang kamu ulas. Jadi kepo bentuknya kayak apa kulinernya. Andai ditambah dengan foto2 jadi nambah penasaran banget aku Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu iya maapkan..fotonya barusan tayang..monggo diintip lagi foto2nya mba..yuk main ke Bandung lagi..tak temenin kulineran di jl Gempol :)

      Delete
  2. Bandung emang surganya kuliner ya. Jadi pingin ke sana deh

    ReplyDelete
  3. Aku aja yg orang bandung belum sempet nyobain roti gempol yg legend eta hehehe besok klo ada waktu cusss ahh

    ReplyDelete
  4. Aaakkk, aroma wangi rotinya nyampe sini iiihh (rada halu biarin) :P
    Karena emang kuliner di BDG semuanya ngangenin
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  5. Yuni pernah sekali ke Bandung. Tapi belum sempat jalan kemana gitu, apalagi kulineran. One day, bolehlah mampir ke kupat tahu, roti bakar asli di Bandungnya.

    ReplyDelete
  6. JAdi ingat jaman main ke Bandung diajakin makan, dapat minumannya teh tawar hangat. Aku minta gula, orangnya bilang enggak ada. Masa iya enggak ada, hahaaa

    ReplyDelete
  7. kupat tahu gempol aku sukaaaaaaak. tau kuliner ini dari mas efenerr yg suka nulis kulineran. dan pas kebetulan ke bdg, aku bela2in datang mba. ga nyeseeel sih, krn memang enaaak ;)

    ReplyDelete
  8. Wah, beberapa tahun lalu terakhir ke Bandung belum ada nyobain kuliner legendaris ini lah. Next, aku mau ke Bandung lagi nyobain ah,sis. Enak nampaknya itu ,hehehe

    ReplyDelete
  9. Lah-lah-lah, sering lewat gempol, tapi belum sempet eksplor kuliner legendarisnya euy. Mau ah, kapan-kapan ngider ke sini.

    ReplyDelete
  10. Wahhh kayaknya roti gempol itu enak banget. Menggiurkan.
    Mungkin kapan ke Bandung kami bisa menyambangi semua tempat ini...

    ReplyDelete
  11. Kalau ke Bandung mah gak usah ragu lagi nyari kulineran, segala makanan tumpah ruah disana, saking banyaknya resto yang cakep malah jadi bingung pilih yg mana, dengan review ini bisa jadi acuan nih. Aku ngiler sama tahu gempol itu kayakknya enakkk banget.

    ReplyDelete
  12. Wah paling suka nih kalau ada jajanan pasar :D
    Baru dengar juga soal Jalan Gempol ini, semoga pas ke Bandung lagi bisa mampir kesana ;)

    Regards,
    Dee Rahma

    ReplyDelete
  13. Wah favoritkuu semuanya. Sebenarnya disitu Ada satu lagi harta karun kuliner. Warung Nasi Ma Ijah. Biasa banget warungnya tapi lauknya sedap. Sate ayam bumbu pedas, dendeng dan aneka masakan lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iyaa..disitu banyak makanan favorit. okay siyap noted..kalo pake istilah harta karun..wajib coba nih berati. warung nasi ma Ijah yes.siyap meluncur

      Delete
  14. Wih Bandung emang surganya kuliner yaa kak betah banget aku kalo jalan jalan disni apalagi liat kue-kue di toko kue Sari-Sari cantik -cantik banget kuenya sayang juga buat dimakan wkwk

    ReplyDelete
  15. Baru tahu Roti Gempol juga ada roti gandumnya. Wah...ikut trend kekinian dong. Sari-sari sering makan kuenya, tapi belum pernah dateng ke sana sendiri. Kue rapat...hehe...Emang enak-enak sih...

    ReplyDelete
  16. Roti gempol emang belum ada tandingannya sampe sekarang. Kalau main ke Bandung, pasti aku sempet-sempetin dateng ke sini. Pagi-pagi banget biar ga ngantri.

    Ish, jadi kangen makan roti gempol lagi...

    ReplyDelete
  17. Ah, aku udah 10 tahun di Bandung belum pernah ke kawasan Gempol ini. Sabtu pagi besok sarapan di sana ah. Bener, hal yang kusuka dari Bandung salah satunya adalah kuliner dan cafe-cafenya.

    ReplyDelete
  18. Ah noted nih,
    Kalo ke Bandung mesti menelusur jalan Gempol (ini baru tahu ada jalan Gempol dari baca artikel ini) dan nyobain kuliner-kuliner ini.

    ReplyDelete
  19. bandung memang sugurga kuliner,
    dari dulu pingin banget memang roti bakar bandung yang lasung dari bandung, biar bener-bener tahu rasa asli khasnya sana

    ReplyDelete
  20. Saya yang orang Bandung belum pernah ke sana dan cobain kuliner di Gempol.Enak-enak nih kayaknya. Boleh jadi rekomendasi, nih.

    ReplyDelete
  21. Kalau suatu hari sempat ke sana, aku mau pilih roti gempol deh. Yang big size tapiiii hihii biar kenyang. 48K ya gpp yang oenting enak dan puas. Iya ya etalasenya masih kadoel gitu. Keren deh masih dilestarikan aja resto zaman dulu. Nyeni jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah seru juga tuh..pesen yg big size..tapi jangan lupa ajakin temen2 serombongan yak buat makan tu roti. kalo diabisin sendiri buahaya itu..haha

      Delete
  22. Persaingan kuliner di Bandung memang keras. Saya oernah datang ke suatu tempat, ketika datang bulan berikutnya, tempat tersebut sudah berganti jualan. Kayaknya kalau nggak laku langsung tergusur gitu ya.


    Untuk kue gempol, waktu saya ngopi di Kopi Anjis, dekat Cuanki Serayu, tempat ini pun jual roti gempol. Saya nyobain dan memang enak bangett

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho iya kopi Anjis memang jual juga roti gempol..tapi rasa roti gempol di tempat aslinya dijamin jauh lebih nikmat..suasana kedainya itu lho..masih asli :)

      Delete
  23. Banduunngg.. Kayak gk ada habisnya kalau ngomongin tempat ini ya mbak, hehe. Aku belum pernah ngerasain kuliner yang ada di sini niih, penasaran sama sari-sari! πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
  24. Waah..pengen nyobain semuanya..hehe.. Jl Gempol ya..catet ah.. Mudah2an suatu saat bisa Ucup langsung di sana..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. :)
Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman.