3 Tempat Bubur Ayam Enak di Bandung, Yang Bisa Bikin Ketagihan

Sebagai penyuka kuliner, bubur adalah salah satu makanan favorit saya. Kalo orang lain mungkin terbiasa makan bubur di pagi hari sebagai menu sarapan, saya bisa makan bubur kapan saja . Pagi, siang, sore atau malam, ga masalah haha. Rasa bubur ayam yang gurih dengan suiran daging ayam dan kerupuk yang lumer terkena siraman bubur adalah perpaduan yang istimewa dan kadang suka bikin saya kangen. #duh

Buat yang suka bubur ayam, yuk simak 3 tempat bubur ayam enak di Bandung, favorit saya  :

      1. Bubur ayam Rizki

Bubur ayam Rizki hadir dengan rasa buburnya yang gurih, dengan telor rebus dan tambahan sedikit kuah kaldu, menjadikan rasa bubur tersebut menjadi lebih gurih lagi. Yummy..

Mangkal setiap hari di dekat Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, sejajar dengan Alfamart yang ada di ruko seberang TMP. Buka setiap hari mulai sore hingga malam hari, maka jangan heran kalo pagi hari, penjual bubur tersebut tak akan kita temui disana. Dan menjelang malam hari, bubur Rizki akan ramai dikunjungi oleh pengunjung yang ingin makan di tempat ataupun ingin membungkus untuk dibawa pulang.

Bubur ayam ini menjadi favorit saya, karena lokasinya yang terletak tak jauh dari rumah, dan bukanya sampai jam 10 malam, jadi kalo pas malam-malam saya tiba-tiba pengen makan bubur ayam, saya tinggal meluncur ke bubur Rizki

  
      2. Bubur ayam Pelana

Kalo mendengar nama bubur ayam Pelana, pasti udah pada familiar deh. Soalnya si bubur ayam Pelana ini memang sudah terkenal sejak lama. Bubur ayam Pelana merupakan salah satu bubur ayam favorit banyak orang di kota Bandung. Termasuk favorit saya juga pastinya . Tekstur bubur Pelana yang lebih encer dibanding bubur ayam lain, menjadi ciri khasnya dan memang jarang saya temui di tempat lain.

Oya, sejak beberapa waktu yang lalu, penjual bubur Pelana yang biasa mangkal di trotoar pinggir jalan Burangrang itu, sekarang sudah berpindah tempat ke jalan Emong (belakang Bakso Malang Enggal), ga jauh sih, karena masih berada satu lokasi dengan tempat yang lama (tinggal nyebrang aja).

Kalo makan bubur ayam Pelana, saya biasa pesan setengah porsi, karena porsinya lumayan besar dan lumayan bikin kenyang

 
      3. Bubur ayam Barokah

Nah, tuk bubur ayam favorit saya yang terakhir ini, adalah bubur ayam yang paling istimewa. Kenapa demikian? Karena eh karena, bubur ayam nya berbahan dasar beras merah. Yes, bubur beras merah , sekilas mungkin terdengar sedikit aneh, apalagi untuk yang ga doyan beras merah skaligus ga doyan bubur ayam hehe. Sepertinya sedikit identik dengan makanan untuk orang yang sedang sakit ya?

Eits tapi jangan salah, biasakan untuk tidak menilai sesuatu dari luarnya saja dong, kalo udah nyobain, baru deh boleh komen. Yang pasti saya sendiri baru nyobain bubur ayam beras merah ini, kira-kira awal September lalu. Dan saya langsung doyan..hmm..enaak.


Buat yang penasaran, dimana sih tempat jualnya? Silahkan langsung cuss aja ke jalan Supratman, sejajar dengan mesjid Pusdai Bandung, ada sebuah minimarket dengan tempat parkir yang lumayan luas. Nah, gerobak penjual bubur ayam beras merah tersebut terdapat di halaman minimarket itu. Dan untuk menikmati bubur tersebut, kita bisa makan di teras atau di dalam minimarket, karena disana disediakan beberapa buah kursi yang bisa digunakan oleh pengunjung secara gratis.

Penjualnya adalah seorang anak muda berperawakan kurus kecil. Dan selain bubur ayam beras merah, tersedia juga ayam goreng krispy. Harga satu porsi bubur ayam beras merah tersebut yaitu 12.000 rupiah, worthed banget, plus dapet bonus segelas air mineral

Cobain deh, mudah-mudahan ga bikin ketagihan ya..

Comments

Siti Fauzia said…
Aku suka bubur, #teambuburdiaduk hehehe. Belum pernah nyobain bubu beras merahnya. Nanti mau mampir juga kalo sempet. Makasih teh Gita infonya. :*
Nia K. Haryanto said…
Ih, aku belom pernah nyoba tiga-tiganya. Yang aku tahu, di Bandung yang enak cuma Bubur Mang Oyo. Kudu nyoba ini mah. Eh, kalo Gita ke Soreang, coba deh Bubur Mang Ence. Enaaak. Hihihi meni jauh, ya. :D
Sandra Hamidah said…
Wahh mau coba ah bubur ayam beras merah, tfs ya Tehhh
Tian Lustiana said…
Bubur Pelana favorite dan saya baru dapet jawaban kalau pindah ke jalan emong. Makasih teh
ayu oktariani said…
wah lokasinya lumayan jauh2 ya teh. yang paling dekat itu yang pelanaa.. aku coba ah hari minggu ini. semoga gak bangun kesiangan. TFS teh
Wah menarik euy,mau ah kapan2 nyobain. Nyammmm!
Efi Fitriyyah said…
Aku belum pernah nyoba ketiganya, Sar. Pengen nyobain ya bubur ayam barokah, nih. Unik soalnya. Aku ga tiap hari sih makan bubur, tapi kalau sarapan sama bubur aku ga merasa bersalah. Walau gurih kayaknya ga bikin gendut deh hahaha
Gita Sarrah said…
wah..ada team bubur diaduk nih..sama dong zi..walopun sebelumnya aku lebih suka makan bubur tanpa diaduk haha..galau..
Gita Sarrah said…
hehe..iya teh di Bandung banyak bubur enak..selain bubur mang Oyo ada juga bubur Pa Zaenal ato bubur Bejo..dan yg aku share kali ini khusus buryam favorit aku ajah hihi.. wahh..boleh tuh..insyaAllah kalo pas maen ke soreang pengen nyobain bubur mang Ence :) #buryamlover
Gita Sarrah said…
cobain deh san..mudah2an suka yaa :)
Gita Sarrah said…
masama teh tian..fyi..deket2 situ ada juga penjual sop kaki enak..dan itupun pindah juga ke foodcourt deket hotel papandayan
Gita Sarrah said…
dari rumahnya ayu mah termasuk deket ah..pan di tengah kota..ayo yuk cobain :)
Gita Sarrah said…
yuk yuk cobain..sekali-kali kuliner buryam :)
Gita Sarrah said…
cobain teh efi..enak kata aku mah :)..btw ga bikin gendut tapi hati2 setelah makan buryam jangan ngemil nasi lagi yah #eh hihi..soalnya kadang makan bubur itu cepet kenyang tapi cepet laper lagi
deddyhuang.com said…
eh aku baru tahu... noted.. selama ini makan yang di braga.
eva sri rahayu said…
Huaaa... Belum nyoba ketiganya 😆
Gita Sarrah said…
cobain deh yang di pelana..mudah2an suka :)..btw aku belom pernah nyobain yg di braga..bubur apa ya namanya?
Gita Sarrah said…
sekali2 kuliner bubur ayam seru juga loh :)

Recent Posts

Follow @sarrahgita On Instagram !

Part Of

Part Of