Buka Bersama Diluar Rumah..Yes Or No?

by - May 06, 2019

Buka Bersama Diluar Rumah..Yes Or No? - Alhamdulillah ya, saat ini kita udah masuk ke bulan Ramadan. Bulan dimana semua umat muslim diwajibkan untuk menjalankan ibadah shaum. Dimana moment shaum ini identik dengan acara buka bersama bareng teman atau keluarga. Dan cung siapa yang di awal Ramadan ini jadwal buka bersamanya sudah mulai padat terisi. Minggu ini buka bersama di café A bareng teman kuliah, minggu depan buka bersama di rumah makan B bareng temen kerja, minggu depannya lagi bukber bareng temen smp dan seterusnya. Hehe. 


Kayaknya tahun kemarin saya masih exciting dengan acara buka bersama seperti demikian. Membuat list jadwal dan hunting tempat, kira-kira tempat mana yang cocok buat dijadikan sebagai tempat buka bersama bareng teman atau keluarga.

Namun mulai Ramadan tahun sekarang (1440 H) ada yang sedikit berbeda. Saya memutuskan untuk mengurangi hadir di acara buka bersama, apalagi kalo buka bersamanya diadakan di luar rumah seperti di mal,café atau restoran. Karena saya merasa kalo buka bersama di tempat-tempat tersebut, esensi nikmatnya berbuka menjadi sedikit berkurang. Adakah yang merasakan hal yang sama dengan saya? Apakah mungkin karena faktor U yang mulai realistis dan ga doyan datang ke tempat yang ramai hihi atau karena saya memang menginginkan suasana berbuka puasa yang lebih tertib dan nyaman seperti halnya berbuka puasa di rumah.



Berbuka Puasa Di Rumah Terbukti Paling Nikmat


Menurut saya buka puasa di rumah memiliki kenikmatan tersendiri. Saya bebas menentukan jenis makanan apa yang ingin saya santap. Saya terbiasa mengawali kegiatan buka puasa dengan minum segelas air putih hangat.

Kemudian lanjut dengan makan makanan manis secukupnya seperti kolak, buah kurma atau buah-buahan manis lainnya. Setelah itu saya terbiasa untuk melakukan shalat maghrib terlebih dahulu baru kemudian makan makanan berat. Dengan makan setelah shalat maghrib saya memberi jeda pada perut untuk beristirahat dulu sejenak supaya ga kaget, setelah seharian kosong ada baiknya perut diisi makanan secara bertahap.



Dan yang menyenangkan kalo berbuka puasa di rumah kita bisa merasakan indahnya kebersamaan berkumpul di meja makan bareng anggota keluarga. Menikmati makanan rumahan. Sederhana tapi nikmat. Buat saya makanan semacam tempe goreng plus sayur asem doang juga udah cukup kok. Jangan lupa pake kerupuk hmm maknyuss. Pokoknya ga mesti yang neko-neko. Oya dulu saya pernah punya pengalaman bukber di restoran, makanan yang saya pesan saat itu adalah steak karena kabita lihat gambarnya. Tapi ga tau kenapa, setelahnya kepala saya mendadak pusing. Duh salah pilih menu nih kayaknya. Terkadang bukber di luar rumah emang suka bikin kalap. Liat ono itu pengen semua haha. 

Buka Puasa Di Rumah Bisa Shalat Maghrib Dengan Tenang

Berasa ga sih, ketika berbuka puasa di luar rumah, kita suka merasa kesulitan untuk melakukan shalat maghrib dengan tenang dan nyaman. Adakalanya atau seringnya sih kita harus mengantri terlebih dahulu, karena banyak orang yang akan melakukan shalat di waktu yang sama. Dan ruangan untuk shalatnya pun relatif terbatas. Agak-agak kurang nyaman dan kita jadi cenderung terburu-buru gitu shalatnya.

Kecuali kita harus memastikan terlebih dahulu kalo restoran tempat kita akan mengadakan buka bersama memiliki mushola yang cukup luas, bersih dan nyaman.  

Menurut saya, hal tersebut sangat penting. Karena acara buka bersama memiliki arti yang sangat indah, ga hanya untuk makan bersama saja melainkan sebagai sarana untuk bertemu dan bersilaturahim yang dibalut dengan kegiatan ibadah. Seperti bagi-bagi takjil gratis sebelum bukber misalnya, mengikuti kajian sebelum berbuka puasa dan atau shalat maghrib berjamaah. Kalo bukbernya di rumah ketiga kegiatan tersebut mungkin banget untuk dilakukan.



Buka Bersama Di Rumah Lebih Berkesan Dan Bisa Mempererat Kebersamaan


So saya memutuskan untuk menjadi tim bukber di rumah aja hehe. Kegiatan buka bersama memang lebih afdol apabila diadakan di rumah. Bisa di rumah kita, di rumah kerabat atau di rumah teman. Yang penting tempatnya memungkinkan dan mudah dijangkau. Dan supaya ga merepotkan pemilik rumah, kita bisa menerapkan konsep ala potluck alias membawa makanan dari rumah masing-masing. Jadi kita bisa bagi tugas, siapa yang mau bawa makanan A atau makanan B.

Dan ada baiknya, setelah acara buka bersama selesai, kita bareng-bareng membersihkan barang-barang bekas kita makan. InsyaAllah kegiatan buka bersama yang kita adakan akan lebih berkesan dan lebih mempererat kebersamaan. Gimana setuju?


Salam, 



You May Also Like

3 comments

  1. Kalau Evi lebih suka buka puasa di rumah sih. Sekarang makin milih banget buat bukber di luar.

    ReplyDelete
  2. Bener banget mbak setuju, kalo di rumah jadi lebih tenang dan santai..

    ReplyDelete
  3. Iya, buka puasa di rumah lebih khusyu ibadah nya ngga grasah grusuh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. :)
Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman.